Sukses Bersama Klinik Pertanian Organik Kembang Langit, Kegiatan bersama bapak Dede Yusuf di Pangalengan-Bandung More »

Kegiatan bersama Menakertrans di Leles-Garut More »

Kegiatan bersama bapak Dede Yusuf di Pangalengan-Bandung More »

Jajaran Komisaris Direksi, Staff, dan Rekan PT.Kembang Langit More »

Hasil Penerapan Teknik KPO Kembang Langit Pada tanaman Padi di Aceh More »

Kegiatan Pelatihan More »

Hasil Penerapan Teknik KPO Kembang Langit Pada Cabe Keriting More »

Hasil Penerapan Teknik KPO Kembang Langit Pada Cabe Rawit More »

Hasil Aplikasi Mengatasi lalat buah di tanah karo-SUMUT More »

Pengiriman Barang, Kegiatan Pelatihan More »

 

Tag Archives: KUTU KEBUL

1 2 3 »

Mengatasi Kutu Kebul ( Sambil praktek— Bukan hanya teori)

Sebagai mana kita ketahui dan rasakan bersama , hama kutu kebul merupakan salah satu hama utama pada tanaman antara lain, Cabe, Tomat, Melon dll. Hama ini memang bandel karena mengandung lapisan lilin sehingga sulit ditembus oleh insektisida.

(Link terkait)

https://youtu.be/ruaLWYsVnPU

Dan hal yang paling dikhawatirkan adalah serangan kutukebul ini, selain mengisap sari daun /tanaman juga adalah daya tularnya terhadap penyebaran virus bagi tanaman  lainnya.

Sambil berjalan terus kami coba memantau perkembangan tanaman contoh penerapan kami , bp. Agus dari Warungpeutey Banyuresmi, Kab. Garut. Varietas yang digunakan adalah CMB Var. Dharmais. Tanggal tanam 5 Des 2018.

Hama ini mengeluarkan embun madu yang biasa membuat warna daun menjadi Hitam. Anda mungkin pernah Bosen menaggulangi hama ini karena begitu bandelnya setelah diaplikasikan bahkan dengan insektisida yang mahal sekalipun.

Nah cara kami dalam hal ini adalah dengan cara mengendalikan hama tsb, tidak cara mematikannya secara langsung yang juga justru menyebabkan kekebalan tetapi cara kami adalah dengan sistem pengendalian ,Repellen .

Sistem /cara ini ternyata efektif sebagaimana yang tampak pada  gambar/ video Youtube , bahwa kutu kebul dibuat ngak tahan dari Aroma yang menyengat dan tidak disenangi kutu kebul tsb.

Aplikasi yang kami lakukan unt pengendalian hama tsb adalah dengan cara semprotan Pesnator dan Protektan @1-2 mili per liter air plus insek kimia  dosis 0.3 mili per liter airnya, cukup  sederhana. Bahan kimia  tsb yang biasanya sudah dianggap resisten dengan penambahan sedikit Insektisida organik, Protektan dan Pesnator. Dan hasilnya terus kita pantau dari waktu ke waktu. Semoga berhasil tanaman mitra kami ini, seperti halnya mitra mitra sebelumnya.

Mengendalikan KUTU KEBUL pada Timun ( Sambil Praktek Langsung)

Dua tahun lebih sudah, mitra muda kami dari Margawati ini mengikuti pola KPO-KL. Tentunya hal kepuasan sudah dirasakan oleh mitra kami tersebut.

( Bung Ilyas, Pada saat kunjungan ke kebun  mitra kami lainnya masih disekitaran Garut, didaerah Cilawu, dua tahun yang lalu.)

Setelah sukses pada musim tanam timun sebelumnya, saat ini mitra yang masih berputra satu ini, sekarang menanam timun kembali. Saat ini Varietas yang ditanam berbeda dengan yang lalu. Pada musim tanam yang lalu varietas yang digunakan adalah var. MODEL tetapi saat ini yang ditanam var. Bela.

Dari jumlah tanaman sekitaran 1750 lobang saja dengan jumlah bibit 5 bungkus ( satu lobang ditanam 2-3 bibit), tanaman saat ini sudah petik dua kali. Hasil petikan pertama 113 kg dan petikan kedua 340 kg.

Buah tanaman yang terlihat sesaat petikan kedua, apakah rekayasa ? Dengan pemilihan waktu tanam yang tepat dan pola tanam yang baik, mitra kami ini ternyata “ketagihan ‘dengan pola yang diterapkan dengan cara KPO-KL.

Harga timun saat ini di Pasar Garut dan Bandung , sangat baik bahkan lebih dari 4000 rupiah per kg nya di tingkat petani. Pada Musim tanam sebelumnya mitra kami ini meraih  keuntungan dengan penghasilan 3 kali lebih dari modal yang dikeluarkan.  Padahal Pada saat itu, tanaman masih produktif tetapi karena harga jatuh ketingkat 500 rupiah per kg nya, saat itu perawatan tidak dilanjutkan kembali.

Terlihat jelas tanaman sehat dan terhindar dari hama kutu kebul yang biasa menjadi musuh utama pada tanaman keluarga  Cucurbitae/ timun timunan.

Aplikasi Pesnator dan Protektan dengan dosis 1 mili per liter di kombinasikan dengan insektisida kimia sebanyak 0.3 mili per liter air, membuat hama kutu kebul , tak berminat lagi untuk mengisap sari makanan yang ada pada daun tanaman.

Ibarat ,Kendaraan yang nyaman bersama KPO-KL,  jok Empuk Audio visual stereo, dilengkapi wifi, Full Ac, Suspensi empuk , mesin 2700 CC….Berkendara serba mudah…

Dan …buktinya, mitra kami ini tak mau lepas dengan ‘kendaraan kami ini’…

Hama kutu kebul aman, ulat aman bercak daun kering dan terhindar dari hama dan penyakit lainnya. Semoga selamat bung Ilyas….Raih keuntungan lebih banyak lagi, semoga makin berkah rezekinya.

PENGENDALIAN HAMA KUTU KEBUL DAN EMBUN TEPUNG

Pada hari Kamis, 26 Oktober 2017 kami mendapat laporan dari hasil penerapan mitra kami pada tanaman timun. Mitra kami kali ini adalah seorang pemuda yang sudah menjadi mitra kami selama kurang lebih 2 tahunan.

IMG-20171027-WA0135Tanaman mitra kami ini hingga saat ini, baru satu kali dikocor yaitu pada usia  dua mingguan. Tanaman diatas adalah pengambilan gambar pada tanggal  26 okt 2017. Usia 34 hari.

IMG-20171026-WA0128

Penanaman dilakukan pada tanggal 22 September 2017, usia tanaman diatas diambil pada saat tanaman semingguan setelah pindah tanam.

IMG-20171024-WA0086

Varietas tanaman yang ditanam var.Fanatik dan Model, bibit yang dikelola  sebanyak 5 pack. Kami mencoba satu lobang 2-3 biji per lobangnya.

IMG-20171024-WA0093

Hingga saat ini mitra kami ini sudah panen sebanyak tiga kali, adapun total yang di peroleh dengan jumlah lobang 2500 titik, sebanyak 501 kg.

Saat ini, ditempat penanaman timunnyamitra kami tsb, sdr. Ilyas di Margawati Kab. Garut ini, sedang memasuki awal musim penghujan. Dalam kondisi demikian, penyakit embun tepung/ downy mildey dan busuk daun biasanya menjadi kendala .

IMG-20171024-WA0080

Buahnya pun termasuk genjah karena di usia 34 hari ini, sudah panen tiga kali. Adapun masalah kutu kebul  perlu diwaspadai. Dan kami rasakan betul hingga saat ini , masalah kutu kebulnya berhasil ditanggulangi dengan Aplikasi semprotan Protektan dan Pesnator dengan dosis rendah saja@1 mili per liter air.

IMG-20171024-WA0081

Sementara itu untuk memacu pertumbuhan tunas kami menggunakan Biopestis .

IMG-20171024-WA0083

Untuk pengendalian hama kutu kebul kami menggunakan Protektan 1-2 mili per liter air ditambah dengan insektisida kimia dua macam @0.3 mili per liter airnya.

IMG20171026161553

Bung Ilyas saat konsultasi perihal tanaman timunnya di KPO KL, pada hari kamis 26 Okt 17.

IMG-20171024-WA0105

Tampak contoh daun tanaman timun bung Ilyas yang awalnya terkena embun tepung, saat ini sudah kering dan tidak menyebar lagi.

IMG-20171024-WA0090

Buah timun yang lebat nya “kemana mana”.

Adapun cara mengatasi penyakit embun tepung penyebab bercak adalah dengan memberikan Pocanil 0.3- 1 gram per liter air plus penambahan fungisida kimia sistemik dan kontak juga dengan dosis yang sama.

Semoga hasilnya makin meningkat terus, bung Ilyas. Terus berkarya, minimal untuk menghidupi keluarga. Bertani harus Untung!!!