5 April 2017

MEMBANGUN PERTANIAN NASIONAL , DIMULAI DARI DIRI SENDIRI

Banyak konsep tentang membangun pertanian nasional .

Diantaranya, adalah

1.Membangun sistem permodalan untuk petani,  pemberian bantuan berupa permodalan yang mudah untuk sektor pertanian.

PhotoGrid_1491344237891

(Gambar 1. Pengamatan lanjutan kami di desa Mekar sari, Cikajang pada hari senin tanggal 3 April 2017)

Tetapi menurut kami, walaupun permodalan berupa bantuan  keuangan berupa kredit lunak pada petani belum menjamin terciptanya pembangunan pertanian yang kokoh.

Kenyataannya , tidak sedikit pemilik modal yang tanam berhektar hektar komoditas tertentu yang padat modal, luluh lantak akibat pengelolaan budidaya yang belum tepat.

PhotoGrid_1491344531804

(Gambar 2. Pengamatan dilokasi penerapan pada tanaman yang dikelola secara organik ala KPO-KL, pada saat usia tanaman saat ini adalah 6 bulan kurang satu minggu.  Kondisi tanaman masih sehat segar bugar.)

2. Membangun infrastruktur untuk mendukung sektor pertanian disuatu wilayah.

Suatu wilayah yang petani dan pertaniannya maju dan berkembang, biasanya secara otomatis di daerah tersebut, tercipta keramaian transaksi, antara suplayer produk pertanian dan permintaan dari daerah lain yang mencari komoditas tersebut didaerah tersebut.

PhotoGrid_1491344395496

( Sementara tanaman yang lain seusianya sudah mulai ‘ berceceran’ sudah tidak bertahan akibat perubahan kondisi yang eksrtim tanaman mitra kami ini masih terus produktif.)

3. Pembentukan kelembagaan  petani yang biasanya dibangun dari pembentukan kelompok kelompok tani.

Pengamatan kami beberapa berkecimpung  dan melakukan riset khusus ternyata pembentukan kelompok tani, hanya dilakukan secara temporal saja pada saat, akan dicurahkankan bantuan berupa permodalan , setelah itu…kembali kelembagaan berupa kelompok kelompok tersebut, bubar mundur satu persatu dan tidak jelas evaluasi dan pertanggungjawabannya.

IMG-20170402-WA0089

Gambar 4 ( Lokasi di daerah Sicincin, Sumatera Barat, mitra muda binaan KPO-KL, mengirimkan  hasil penerapannya pada jagung manis var. Bonanza, yang dipelihara dengan tonggol dua) .

IMG-20170402-WA0084

Peningkatan produksi yang berlipat seperti halnya yang dilakukan oleh mitra kami dari Sumatera Barat ini, serta diikuti oleh petani petani lain disekitarnya dengan melihat keberhasilan petani pioner, biasanya ” memancing” , terbentuknya sistem pasar baru.

Hal dan kejadian seperti ini bukan halnya “aneh” sebenarnya.  Sebagai contoh misalnya yang terjadi di wilayah Sulawesi Selatan, tepatnya di daerah Malino.  Efek dampak dari beberapa petani pioner dari daerah  Jawa Barat yang hijrah mencari lokasi yang subur dan sesuai untuk penanaman sayuran dataran tinggi, mampu mengubah pola dan kebiasaan setempat.

Penulis masih ingat sekitar awal tahun 1990 -an, bagaimana seorang petani pelopor hortikultura yang hijrah dari Bandung selatan ke Malino Sulawesi Selatan, mendapat penghargaan dari Gubernur Sulawesi Selatan pada saat itu HZ. Palaguna, sebagai petani pelopor.

Dan….pada akhir tahun 2016, penulis  datang langsung ke Malino dan melakukan survay khusus, ternyata kebiasaan setempat petani yang awalnya banyak menanam Markisa sebagai tanaman utama pada saat ini, sudah mulai tergeser dan mengubah pola tanamnya ke penanaman sayuran dataran tinggi.

IMG-20170403-WA0017

(Berikutnya kami mendapat hasil penerapan cara KPO-KL dari mitra kami  dari Lumajang, Mas Farid Abdullah, yang menanam tanaman kacang panjang yang  hingga saat ini tanamannya sudah petik dua kali.  Anak muda ini berhasil, mengelola tanamannya dengan baik dan sudah siap dikontrak oleh perusahaan yang membutuhkan tanaman kacang panjangnya).

IMG-20170403-WA0018

( Tanaman kacang panjang mas Farid yang dikirim tanggal 4 April 2017 , saat ini kondisinya sudah melampaui ajir yang disediakan oleh pengelola)

Dari rangkuman sederhana yang bisa kita ambil adalah, di dunia pertanian dalam hal membangun pertanian nasional, tidak usah muluk muluk kita bicara infrastruktur, kelembagaan, pendanaan karena hal ini menurut kami akan terbentuk dengan sendirinya apabila di wilayah tersebut ada petani petani yang bisa melakukan perubahan secara tehnik, dalam  mengubah apalagi melakukan pembaharuan secara besar besaran dibidang pertanian.

Perubahan akan tercipta dengan sendirinya apabila ilmu dan pengalaman petani individu bisa dan mampu melakukan budidaya yang menguntungkan.  Kami yakin dengan satu orang atau beberapa orang yang bisa menjadi contoh keberhasilan dan kesuksesan disuatu daerah,akan  mampu mengubah kebiasaan ditempat tersebut.

Penawaran kemitraan kerjasama akan datang dengan sendirinya, modal akan mudah didapatkan dari pemilik modal tanpa perlu “mengemis” profosal ke Bank atau lembaga keuangan lainnya.

Akses jalan, akan “hidup”dengan sendirinya apabila di wilayah tersebut terjadi suplay dan demand yang kontinyu.  Infrastruktur akan terbangun dengan sendirinya.

Kemampuan keilmuan yang dimiliki petani, yang dimulai dari pribadi diri sendiri, akan banyak memberikan ,nuansa baru dalam dunia pertanian….Hal ini yang saat ini kita lakukan, kita bergerak dari pendalaman ilmu dan materi cara KPO-KL yang berbasis organik ini.

Kalau hasil seperti yang diraih oleh Sdr. Khoer Garut, Sdr. Adi Padang dan Sdr. Farid Lumajang, pemilik modal berminat tidak bekerja sama dengan mitra mitra muda tersebut untuk menjadikannya tehnisi atau bahkan Manager Kebun dalam penanaman komoditas hotikultura berhektar hektar?

Modal akan datang sendiri, pasar akan terbentuk sendiri pertanian akan berkembang dengan sendirinya yang diawali dari skill dan kemampuan petani petani muda yang mampu melakukan perubahan.

Hal ini yang kita lakukan saat ini terhadap mitra mitra KPO-KL di seluruh pelosok…Semoga berhasil teman.

.

.