22 Mei 2020

Embun tepung

Selain penyakit Embun jelaga, ada lagi penyakit yang sama berawalan kata embun juga yaitu penyakit EMBUN TEPUNG. Hal yang membedakan pada saat serangan terjadi adalah jikalau embun jelaga sesuai namanya, berwarna hitam sedangkan embun tepung berwarna putih. ( Seperti biasa sambil membahas penyakit embun tepung ini, kita tampilkan contoh tanaman mitra yang berhasil melewati serangan penyakit tersebut.)

Gambar ini memiliki atribut alt yang kosong; nama filenya adalah IMG-20200522-WA0026-576x1024.jpg

( Siswi SMA yang sudah bisa mengelola kebun jeruk dengan pola KPO KL. Tanaman mitra yang kami pantau sejak dua tahun lalu saat ini sudah memasuki masa panen ke tiga kali nya , ditahap kedua.)

Pada saat musim hujan serangan embun tepung ini sangat masiv.Penyebab dari penyakit putih bertepung ini adalah cendawan yang biasa di sebut, Oidium sp. Selain daun/ tunas serangan biasa juga menyerang pada buah walaupun agak jarang. Apabila serangan sedang masiv pemetikan /pembuangan tunas yang terkena sangat dianjurkan.

Daun yang terkena embun tepung ini, biasanya mengalami kerusakan dan sulit untuk tumbuh lagi, namun pada beberapa pengalaman mitra mitra kami dengan pengaturan penggunaan Pocanil plus Fungisida dosis rendah dipadukan dengan penggunaan pupuk yang tepat , penyakit “bedak putih’ ini dapat dihindari.

Penyakit ini umum terjadi pada waktu musim pertunasan, ditandai dengan adanya lapisan tepung putih pada bagian atas daun, yang dapat menyebabkan daun malformasi (mengering akan tetapi tidak gugur). Fase kritis serangan adalah periode pertunasan dan daun muda yang sedang tumbuh, buah muda yang terserang mudah gugur.

Fungisida yang bisa dipakai untuk dipadukan dengan Pocanil antara lain Propineb, klorotalonil, Difekonazol Metalaksil, Benomil, Ziram, Asibensolar-S-metil , Azoksistrobin , Tembaga, Dimetomorf , Karbendazim, Mencozeb dan Simoksanil , tetapi kalau di KPO KL penggunaan fungisida ini dengan dosis 0.3 gram saja dan yang dipakai hanya 1 atau 2 macam saja dan digunakan secara merotasinya.

Pengendalian yang biasa kami lakukan adalah dengan melakukan aplikasi POCANIL ditambahkan dengan Fungisida kimia dosis hanya sekitar 0.3 gram per liter airnya. Kondisi pada saat tunas baru bermunculan pada saat itulah antisipasi sudah kita lakukan. Hal yang kami acungi jempol untuk mitra dari Sumatera barat ini yaitu, mitra yang masih muda belia bahkan siswi yang masih sekolah di SMA ini tetapi sudah bisa menerapkan pola KPO KL ini secara lancar dan cermat